Follow by Email-facebook-twitter-Scribd-Google+

Rabu, 13 November 2013

Kegilaan Dy




Kegilaaan…
Kata² itu lah yang pantas terlontar untuk dy..
Suatu kegilaan dalam hidup dy.. kegilaan yang baru dy rasakan dan dy alami.. entah bagaimana dengan perasaan dy..?? Matikah dy..
Mungkin.. mungkin karena kegilaan dalam hidup ini bisa mematikan hati dy..
kenapa dy masih bisa belum ikhlas??? Padahal dy tau kegilaan ini bisa benar² membuat dy mati.. mati jiwa.. dan kosong..
Apa yang memberatkan dy sebenarnya..??? ada kah rahasia di balik ketidak ikhlasan dy..???.. Cuma Tuhan.. dy dan dirinya yang tau..
tetesan air mata dan sebersit kenangan itu yang selalu menjadi teman hari² dy..
tatapan kosong di malam hari.. tatapan kejenuhan di pagi hari… semua ini semakin membuat dy lelah dan tak berarti…
Tetesan air mata dy semakin deras kala mengingat cerita itu..
Cerita yang akan selalu menemani hari² dy.. cerita yang akan menjadi sejarah dalam kehidupan dy…
Tuhan.. hentikan kegilaan dalam kehidupan dy..
Kasihan dy.. dy sudah tidak kuat jalani kehidupan ini seorang diri jiwa dy sudah rapuh… rapuuh.???
Rapuh??.. benarkah Tuhan jiwa dy sudah rapuh..???
Bukan nya jiwa dy sudah pergi jauh.. pergi di bawa angin timur.. angin timur yang tidak akan pernah kembali..
Angin itu yang telah membunuhnya.. angin itu yang telah mencampakkan nya dan menggantinya dengan jiwa yang baru..
Terbesit cerita di masa itu.. saat sujud.. do’a dan air mata dy selalu tercurah untuk perjuangan dirinya..
Sungguh ironi tapi memang itulah kenyataan yang dy hadapi..
Kegilaan ini bener² semakin membuat dy gila dan mati rasa..
Entah apa yang harus di lakukan untuk kehidupan ini…
Jalan lurus ke depan.. tapi masih sakit.. atau berhenti diam di sini saja..
Atau kembali mundur..???? tidak…!! dy tidak boleh mundur..
Harga diri yang akan jadi taruhan kalau dy mundur..
Tapi kalau dy harus berjalan lurus.. masih kuat kah dy menahan rasa sakit itu.. menahan rasa itu sambil terus berjalan.. apa pun yang terjadi…  
Kalau berhenti.. dy berarti harus berlama² dengan kegilaan ini dengan sakit ini dan kekosongan ini..
Belok…?? Apa bisa..?? belok berarti memulai perjalanan baru yang melenceng dari prinsip dy..??
Tak pernah terfikir sedikit pun untuk melenceng dari garis formula.. garis formula itu bagaikan garis kehidupan dy..
Tapi.. bagaimana dy menghentikan semua ini.. sama siapa..??? seorang diri lagi,,,
Dy Cuma bisa menangis.. meratapi kegilaan dalam hidup ini..
Dy Cuma bisa berharap.. dan berharap…
Entah harapan yang mana??? Harapan dengan cerita baru atau cerita lama..
Atau….. the End….

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Terimakasih... \^.^/